Tarikan Islam….


Pernah tak anda terfikir yang anda sedang menanggung satu bebanan yang saaaannnngggaaattt berat? Ya, bebanan dakwah itu, anda rasakan sangat berat dan seolah tidak mampu untuk anda galas? Pernah? Hrmmm….
Siapa kata dakwah itu tidak berat.
Mana tidaknya, matlamatnya adalah untuk mengubah seluruh dunia. Bukan untuk main-main je. Bukan setakat memenuhi portfolio jawatankuasa yang ada dalam persatuan mcm zaman sekolah dulu. Bukan untuk bawak usrah sahaja. Tapi matlamatnya, adalah untuk mengubah satu DUNIA!!!
Fuuhh… Kalau mcm tu.. Super berat+susah+pengsan la nak buat dakwah ni. ekk?
Hoho… Nope-nope-nope…. Ya Ikhwati Fillah;
Cuba hayati bait-bait tulisan Syed Qutb ini.

“Apabila kita hidup hanya untuk kita, hidupnya amatlah singkat. Bermula dari bermulanya kita dan berakhir dengan berakhirnya umur kita yang terbatas. Tetapi jika kita hidup kerana selain daripada kita, hidup kerana fikrah, sesungguhnya hidupnya panjang dan mendalam. Bermula daripada bermulanya manusia dan berakhir dengan luputnya manusia di bumi ini.

Jika kita merasakan kita yang memulakan perjuangan ini,kita akan merasa sempit dada menghadapi kematian (kerana perjuangan belum mencapai matlamat). Ingatlah, bukan kita yang memulakannya dan bukan kita yang mengakhirinya. Ia dimulakan oleh para Nabi hinggalah ke akhir zaman. Kita adalah mata rantai dari satu perjuangan yang panjang,” as-Sayyid Qutb rahimahullah.

Indah bukan?
Cuba perhatikan kiri dan kanan anda. Anda akan dapati, arus Islam itu semakin kuat. Perhatikan manusia-manusia yang diluar sana. Tidakkah makin ramai yang semakin menghampiri Rabbnya?
Itulah tandanya, sifat Islam itu sendiri, sudahpun menjadi satu pejuang, dalam memenangkan arus Islam. Dan, ketahuilah, sudahpun makin ramai yang menawarkan diri untuk memikul beban yang kau katakan berat dan mustahil itu. Sudahpun beratur insan-insan yang ingin mewakafkan diri mereka untuk perjuangan ini. Tandanya, ia tidaklah susah, dan ia tidaklah mustahil.
Ya, kita hanyalah satu matarantai, dari sebuah perjuangan yang panjang.
Benar, dakwah kita adalah untuk mengubah keseluruhan manusia, tapi bukan dengan kita melibas dunia dan memaksanya mengikut arus Islam. Tidak, Islam sifatnya bukan menghentam Jahiliyyah, sebaliknya, Islam sifatnya memahamkan manusia Jahiliyyah itu jahil, dan Islam itu Siddiq. Dengan ini, akan beralihlah manusia dari arus Jahiliyyah, dan seterusnya menyertai arus Islam.
Dan usaha untuk memahamkan keseluruhan dunia dengan hakikat ini, adalah satu perjuangan yang panjang. Namun, ianya pasti. Kita adalah matarantai. Maka perhatikanlah, setiap matarantai itu tidak boleh bersifat lemah. Kerana andai ia lemah, pastinya ia akan menjadi titik punca, ia akan menjadi weakest link, yang seterusnya akan dilibas jahiliyyah, dan tatkala ia terputus, maka akhi, ingatlah, saatnya matarantai itu terputus, akan lesaplah keseluruhan perjuangan yang direncanakan.
Tugas kita, adalah untuk mengubah keseluruhan dunia, dan caranya adalah untuk menyediakan perajurit Islam, yang jauh lebih hebat dari diri kita sendiri. Dengan inilah, baru arus Islam itu makin lama makin teguh, makin lantang, dan makin kuat.
Persoalannya…. sudahkah kita mencari perajurit-perajurit yang mendahagakan sinar Islam?
Sudahkah kita bina pemahaman mereka ini, sehinggakan kita tiup roh Islam untuk mereka bangun dan berperang?
Ya, sifat Islam itu sendiri sudah menjadi daya tarik yang sangat berkuasa. Tugas kita, cukup sekadar menunjukkan jalan untuk mereka berjumpa Islam. Tidak susah bukan?
Jadi jom…!!! Kita gabungkan diri kita dengan arus Islam, dan sama-sama kita tewaskan Jahiliyyah!!
Wallahua’lam.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s